Wednesday, June 29, 2016

Bahaya Menyebarkan Berita Palsu - Viral



Masakini seringkali penyakit ingin menjadi orang pertama yang mengetahui sesuatu berita dan terus menyebarkan kepada orang lain tanpa terlebih dahulu menyemak kesahihan berita tersebut. Sedangkan dalam surah ada menekankan untuk kita memastikan sesuatu perkara tersebut terlebih dahulu.

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan." (Al-Hujuraat 49:6)

Semalam terjumpa viral di laman facebook berkenaan Hadis Solat Sunat Khas Pada Jumaat Terakhir Di Bulan Ramadhan. Apa yang mendukacitakan status tersebut juga telah di kongsi sebanyak melebihi 1300++ (pada ketika itu). Bayangkan betapa ramainya yang menyebarkan dan berdusta atas nama Nabi Muhammad SAW.

Jika kita tidak mampu atau tidak berupaya untuk menyemak isi kandungan terlebih dahulu, ada baiknya tak perlu la di sebarkan. Jangan sesenangnya kita menyalah guna maksud hadis

"Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat" (HR Bukhari)

Salah satu cara mudah untuk kita mengenal pasti kesahihan tersebut adalah tahap seseorang tersebut adalah mempunyai autoriti atau kepakaran dalam bidang mereka. Sebagai contoh, jika bab kesihatan semestinya kita akan merujuk kepada pegawai perubatan. Jika isu melibatkan kerosakan kereta semestinya kita lebih percaya kepada pomen. Begitu juga dalam bidang agama, ada pakar dalam bidang masing-masing.

"Dan tidaklah Kami mengutus Rasul-rasul sebelummu (wahai Muhammad), melainkan dari kalangan orang-orang lelaki, yang Kami wahyukan kepada mereka. Oleh itu bertanyalah kamu (wahai golongan musyrik) kepada orang-orang yang berpengetahuan agama jika kamu tidak mengetahui."  (An-Nahl 16:43)

2 comments:

Norhayati Mohd Isa said...

Tak pasal-pasal dapat saham dosa ye eelobor..
Baik semak dulu sebelum sebar..
Bahaya jadi fitnah..
Bila lah nak minta maaf kan..

hainom OKje said...

Tulah...sebelum viralkan kena check dulu sampai ke akar umbi, kalau sahih baru pas hihi